Perampok Lockdown WSOP Tertangkap dalam Sengatan DNA

Perampok berantai dengan bom palsu yang memicu lockdown WSOP dua minggu lalu telah melihat dakwaannya dikurangi menjadi 11 jumlah perampokan dan percobaan perampokan, semuanya dengan senjata mematikan, setelah penangkapannya yang menurut polisi telah meninggalkan DNA-nya di apotek kursi.

“Karir” media poker Jeremy Francom sebagai pemain pokerGO di World Series of Poker berlangsung kurang dari sehari dan berakhir dengan penangkapan yang memalukan pada 4 November, petugas Las Vegas Metro PD menjebaknya ke lantai di luar pintu masuk utama Konvensi Rio Tengah.

Ketika desas-desus tentang ancaman bom membanjiri hari pembukaan WSOP, tempat parkir mobil ditutup selama beberapa jam ketika petugas regu penjinak bom polisi menyelidiki kendaraan Francom.

Ternyata Francom telah menggunakan alat peledak palsu, yang digambarkan dalam laporan sebagai “mainan”, untuk memeras uang, dan berada di bawah pengawasan polisi saat ia mengambil pekerjaan barunya yang berumur pendek di Rio.

Outlet berita Las Vegas telah mengungkapkan bahwa DNA yang ditemukan di tempat perampokan sebelumnya menghubungkan Francom dengan serangkaian insiden seperti itu, setiap kali tersangka memasuki tempat dan mengancam bahwa ia memiliki senjata atau bom.

Kecocokan DNA membawa polisi ke alamat Francom di Las Vegas sementara cek DMV mencocokkan Hyundai putihnya dengan yang tertangkap dalam rekaman pengawasan di salah satu perampokan.

Semua ini membawa tim polisi dan detektif yang menyamar ke Rio, di mana Francom telah mendapatkan pekerjaan sementara membantu mengidentifikasi pemain untuk PokerGO.

Francom digambarkan telah “berbicara manis dalam pekerjaannya yang sangat sementara – melalui pepatah “teman dari seorang teman” – dengan operasi streaming langsung PokerGO, oleh Haley Hintze dari Poker.org.

Namun, itu berlangsung kurang dari sehari, ketika polisi menyerbu Francom ketika dia meninggalkan Rio – perampok berantai itu diduga mengakui kepada polisi bahwa dia telah “menggunakan begitu banyak tindakan” untuk menghindari tertangkap.

Ini termasuk tidak menggunakan ponsel, memilih lokasi yang memungkinkan dia untuk melarikan diri dengan cepat, dan menutupi “sebanyak mungkin tubuhnya” selama perampokan.

Sembilan perampokan terjadi antara 24 September dan 3 November, hasil DNA – dari kursi yang dia duduki sambil menunggu untuk merampok apotek – datang pada hari penangkapannya.

Francom awalnya didakwa dengan 20 tuduhan terpisah atas berbagai tuduhan, dengan total ikatan $600.000, tetapi sekarang telah dikurangi menjadi yang tercantum di atas.

Penampilan pengadilan berikutnya dijadwalkan pada Selasa, 23 November.

Leave a Reply

Recent Posts

Categories

Archives

Tags